Jakarta, (Tagar 14/10/2018) - Suatu hari di sebuah kantor terjadi ketegangan antara dua orang, perdebatan soal pekerjaan. Seorang yang lain serta-merta menyalakan musik, suara musik memenuhi ruangan, mengambil alih perhatian, memecah ketegangan. Perdebatan dua orang tadi berakhir. Jadi, kalau ada yang lagi berantem, nyalakan saja musik. 

Psikiater Neel Burton menulis di Psichology Today, tentang keajaiban musik. Berikut ini ulasannya selengkapnya:

Alat musik tertua telah ditemukan, seruling terbuat dari tulang burung dan gading mammoth, berusia lebih dari 42.000 tahun; dan telah diperdebatkan bahwa, dengan mengembangkan kohesi sosial, musik — dari bahasa Yunani, 'seni merenung' - dapat membantu spesies kita mengalahkan Neanderthal. Ingat bahwa lain kali Anda berdiri di lagu kebangsaan.

Dalam Alkitab, Daud memainkan kecapi untuk membuat Raja Saul merasa lebih baik: 'Dan terjadilah, ketika roh jahat dari Allah ada di atas Saulus, bahwa Daud mengambil kecapi, dan bermain dengan tangannya: jadi Saul disegarkan, dan baiklah, dan roh jahat itu meninggalkan dia '(1 Samuel 16:23 KJV).

Karya-karya lisan yang dianggap berasal dari Homer tidak akan bertahan jika tidak diatur untuk musik dan dinyanyikan. Dengan lagunya, penyair lirik Thaletas membawa harmoni sipil ke Sparta, dan bahkan dikreditkan dengan mengakhiri wabah di kota itu. The Pythagoreans membacakan puisi, menyanyikan himne untuk Apollo (dewa musik), dan bermain kecapi untuk menyembuhkan penyakit tubuh dan jiwa. Di Republik, Plato mengatakan bahwa pendidikan para wali harus terdiri dari senam untuk tubuh dan musik untuk jiwa, dan itu, sekali diatur, kurikulum tidak boleh diubah: '... ketika mode musik berubah, dari Negara selalu berubah bersama mereka. 'Aristoteles menyimpulkan Politik dengan, semua hal, diskusi tentang musik:

Sejak saat itu musik adalah kesenangan, dan kebajikan terdiri dalam bersukacita dan mencintai dan membenci dengan benar, jelas tidak ada sesuatu pun yang sangat kita khawatirkan untuk kembangkan dan kembangkan sebagai kekuatan untuk membentuk penilaian yang benar, dan mengambil kesenangan dalam kecenderungan yang baik dan mulia. Tindakan. Ritme dan melodi memasok tiruan kemarahan dan kelembutan, dan juga keberanian dan kesederhanaan, dan semua kualitas yang bertentangan dengan ini, dan sifat-sifat lain dari karakter, yang hampir tidak jatuh dari kasih sayang yang sebenarnya.

Pada abad ke-10, pemikir Islam Al-Farabi menulis risalah, Makna Akal, di mana ia mendiskusikan terapi musik. Terapi musik modern mengambil bentuk setelah Perang Dunia II, ketika staf di rumah sakit veteran memperhatikan bahwa musik dapat bermanfaat bagi pasien mereka dengan cara yang perawatan standar tidak bisa, dan mulai mempekerjakan musisi. Pada tahun 1959, komposer dan pianis Amerika, Paul Nordoff, dan guru pendidikan khusus Inggris, Clive Robbins, mengembangkan bentuk pembuatan musik kolaboratif untuk melibatkan anak-anak yang rentan dan terisolasi, membantu mereka berkembang dalam ranah kognitif, perilaku, dan sosial. Hari ini, Nordoff Robbins adalah amal terapi musik terbesar di Amerika Serikat.

Terapi musik modern bertujuan, dengan menggunakan musik, untuk meningkatkan hasil kesehatan atau fungsional. Ini biasanya melibatkan pertemuan rutin dengan ahli terapi musik yang berkualitas dan berbagai kombinasi kegiatan yang berhubungan dengan musik. Dalam 'terapi aktif', individu dan terapis membuat musik menggunakan instrumen atau suara; dalam 'terapi pasif', individu mendengarkan musik dalam mode reflektif. Anda tidak harus menjadi musik untuk ambil bagian. Dan, tentu saja, Anda tidak perlu mengambil bagian untuk terlibat dengan musik.

Apakah terapi musik berhasil? Dan jika ya, bagaimana caranya? Musik meningkatkan kadar dopamine, pembawa pesan kimia yang baik di otak. Banyak orang menggunakan musik untuk berkuasa melalui latihan. Selain mengalihkan perhatian dari ketidaknyamanan, musik memicu pelepasan hormon opioid yang menghilangkan rasa sakit fisik dan psikologis. Lupakan latihannya, hanya menari mengikuti irama musik. Menari adalah latihan terbaik karena melibatkan gerakan ke segala arah dan melibatkan pikiran pada berbagai tingkatan. Musik juga meningkatkan sistem kekebalan tubuh, terutama dengan meningkatkan antibodi dan mengurangi hormon stres, yang dapat menekan sistem kekebalan tubuh. Techno dan logam berat samping, musik menurunkan denyut jantung dan tekanan darah, dan bahkan mengurangi waktu pemulihan setelah episode jantung atau operasi.

Dari perspektif yang lebih psikologis, terapi musik mengurangi gejala kecemasan dan depresi dan meningkatkan fungsi sosial dan pekerjaan. Selain manfaat biologis seperti peningkatan dopamin dan penurunan hormon stres, musik dapat membantu kita mengenali, mengekspresikan, dan memproses emosi yang kompleks atau menyakitkan. Ini mengangkat emosi-emosi ini dan memberi mereka rasa bukan hanya legitimasi tetapi keindahan dan makna. Kami mendengar suara manusia dan merasa dimengerti. Seperti Taylor Swift katakan, "Orang-orang tidak selalu ada untuk saya tetapi musik selalu ada."

Saya tidak berpikir bahwa musik harus terdengar menggembirakan untuk membangkitkan semangat, asalkan itu membantu kita untuk bekerja dengan perasaan kita. Dalam Poetics, Aristoteles membandingkan efek pemurnian atau pembersihan tragedi pada pikiran penonton dengan efek katarsis pada tubuh, dan menyebut ini membersihkan emosi katarsis. Lagi pula, manusia sebagian besar merupakan kumpulan emosi, yang sebagian besar darinya akan lebih baik untuk tidak dirasakan. []